Friday, 18 January 2013

Belajar Hal Baru

Sabtu lagi Sabtu lagi. Alhamdulillah bisa menikmati weekend tanpa kendala dengan kondisi sehat. Hari ini mau nulis tentang tulisanku seminggu ini.

Aku udah nggak nulis cerpen tiap hari, tapi lagi belajar bikin novel dewasa. Seperti yang udah jadi resolusiku, tahun ini harus nyoba sesuatu yang berbeda. Aku nggak mau sama. Mungkin ada yang mikir, ah, kalo aku sih dijalani apa yang ada. Kalo aku sih, nggak mau ngoyo. Kalo aku sih  nggak mau nargetin macem-macem. Ya. Itu terserah masing-masing. Tapi kalo aku, nyoba sesuatu yang sama, itu membosankan. Kalo segala hal bisa dicoba, bisa dipelajari, kenapa harus diam di tempat yang sama? Itu sih aku :).

Awalnya sih rada susah. Aku harus memetakan karakter utamanya, dan rada puyeng milih nama. Padahal yang keluar juga nama pasaran haha. Tau deh. Untuk karakter yang begini, nama itu ada pengaruhnya buat aku. Kalo yang berkarakter keras, susah juga dikasih nama Rini, misalnya. Rasanya kurang dapet. Jadi aku ngepas-ngepasin nama ama karakternya juga. Aku nggak tau apakah penulis lain merasakan hal serupa. Mungkin juga nggak. Mungkin karena aku emang orangnya kemelinti alias rewel :P.

Setelah karakter, baru deh poin-poin utamanya. Pake oret-oretan di kertas gitu. Masalah poin-poin ini, juga memicu kepeningan hahaha. Belum pernah aku sepusing itu. Rasanya banyak banget yang mau diungkapin. Setelah berkali-kali nyoba bikin, pas di kereta api, barulah semuanya lancar. Eh, kayak Rowling ya.. Nulis ide di kereta api (nyama-nyamain :P, semoga ketularan bagus juga tulisanku).

Selanjutnya, aku bisa lancar nulis. Aku nargetin sehari 5 halaman, tapi suka lupa diri. Kadang sehari 6-7 halaman. Tapi aku rem. Aku nggak mau, gara-gara menulis jadwal istirahatku terganggu. Aku emang ngotot kalo berusaha, tapi aku nggak mau mengabaikan hak tubuhku. Kalo udah jam 10 malem, kudu tidur. Apapun yang terjadi. Bisa aja sih begadang sampe jam satu. Tapi nggak ah. Besoknya aku nggak kuat Circuit Training. Bawaannya lemes. Biarlah aku nulis sedikit-sedikit asal rutin. Yang penting sehat.Dan tiap hari, aku berusaha meluangkan waktu membaca novel 15-30 menit, demi menjaga kelancaranku menulis. Sehari saja nggak baca rasanya kayak nggak makan.Gaya banget ya... :P

Oke deh. Sekian dulu ngeblognya. Yang penting blognya ditulisi hehehe. Have a great weekend, friends :)




2 comments:

@AngeLinuks said...

Keren banget sih, Mbak. :)
Jadi ceritanya, nulis 6-7 halaman itu mulainya dari jam berapa, Mbak?

Ngomong-ngomong, salam kenal. Aku followers blog ini sejak lama tapi baru berani komen. :D

Widya Ross said...

Halo, salam kenal juga :D.

Sekitar 2 jam-an apa ya.. Pokoknya abis magrib nulis sampe sekitar setengah 10 malem.

Post a Comment

JAGA KECANTIKAN DIRI, JAGA LINGKUNGAN

Jerawatan? Wajah kusam? Itu adalah masalah kulit saya sejak SMA. Kalau cuma kusam masih lumayan lah. Yang membuat tidak percaya diri adalah ...