Saturday, 29 September 2012

TEMAN YANG ANEH


Abis ngobrol ama orang yang banyak nyari-nyari alasan. Rasanya kepingin ngacir mendadak. Seandainya nggak ada aturan sopan-santun, udah aku tinggal dia sementara dirinya lagi ngoceh.

Jadi aku tuh lagi muji seorang penulis baru yang bukunya jadi best seller. Tanggapan dia: “Masa? Emang bagus beneran? Emang si ‘X’ itu bisa nulis? Jangan-jangan yang nulis sebenernya bukan si ‘X’? Buku kayak gitu masak ada di rak best seller?”

Aku: “Tanpa ngeliat siapa ‘X’, harus kuakui, bukunya layak berada di rak best seller.”
Dalam hati aku mbatin, nih orang kenapa sengak gitu tanggapannya? Kan dia belum baca? Kalo udah baca trus komentar, jelek-jelekin mutu tulisan yang bersangkutan, baru deh wajar. Lah, dia belum baca juga. Trus, kenapa harus sangsi sang penulis bisa nulis apa nggak? Kenyataannya bisa, gitu? 

Aku rada gimanaaaaaaaa, gitu. Masalahnya kukembalikan ama posisiku dulu. Waktu aku nyodorin print out naskah pertamaku. Tulisan pertamaku. Dan tanggapan, My Voldemort itu adalah: “Ini beneran kamu yang nulis? Masa?” Belum lagi pas naskahku sering dimuat. Penulis-penulis lama pada sangsi. 

Helloooo!! Yang namanya nulis itu, anak SD juga bisa. Kenapa harus sangsi? Andrea Hirata sekali bikin buku udah langsung melejit, gitu. Analoginya begitu kan? Oh, ya. Si Penulis Laskar pelangi itu juga nggak luput dari komentar dia. “Itu gara-gara tema yang diangkat beda kan? Tulisannya biasa aja kan?”

Hah??? Biasa aja?? Dibandingin tulisanmu, bagus punyamu gituuuuu?? Tentu saja kalimat itu nggak aku ucapin. Tapi, rasanya aku kepingin menyumpal mulut nih orang pake Apel.

Oke, beres perihal buku, Mr. X, lanjut ke obrolan berikutnya. Saat itu, beberapa teman memuji produktivitasku (Alhamdulilllah, segala puji bagi Allah, hanya Allah, bukan aku). Tahu tanggapan dia?

“Soalnya belum nikah. Kalo udah nikah aja, pasti rempong. Pasti riweuh. Belum lagi ngurus ini, itu. Kayak aku ini. Nulis udah susah.”

AKu melotot. WHAT??? Kayak dia katanya???? Oh, please!! Emang sebelum dia nikah, dia super-produktif, gitu? Aku makin jengah. 

Selanjutnya.

Aku kan orangnya gampang kagum ya. Jadi mudah sekali memuji.
Aku: “Si C itu ya, naskahnya dimuat melulu.”
Temenku ini, nggak mau kalah. Apa jawabnya? “Iya. Tapi cerita seputar hal-hal aneh. Jelas aja dimuat.”

Oh, Tuhan! Kesabaranku habis. Tanpa banyak cincong, aku pura-pura menelepon, ngomong sendiri kayak orang gila atau artis kelas dawet lagi acting. Selanjutnya, aku pamit.
Bu-bay, temen banyak alasaaaaaannn! Never wanna see you, next time.


2 comments:

Tatit said...

Bu Rempong bin Suracau hihihi...

Widya Ross said...

Hahaha. Bu kakehan alasan :P

Post a Comment

JAGA KECANTIKAN DIRI, JAGA LINGKUNGAN

Jerawatan? Wajah kusam? Itu adalah masalah kulit saya sejak SMA. Kalau cuma kusam masih lumayan lah. Yang membuat tidak percaya diri adalah ...