Saturday, 4 July 2015

MEMASAK UNTUK BAPAK

Pasca ibu saya wafat, praktis bapak saya sendirian di rumah. Ada kakak, tapi udah menikah dan menempati rumah sendiri yang syukurlah, rumah Kakak deket sama Bapak.

Meski begitu, tetep aja Bapak kadang kalo pas nggak sibuk, ngerasa sendirian. Jadi sehari sebelum bulan suci Ramadhan tiba, saya mudik.

Menjalani ibadah bulan Ramadhan di rumah, situasi yang saya hadapi udah nggak seperti dulu lagi. Terlebih ketika asisten rumah yang sekarang cuma bisa kerja beres-beres rumah. Jadi masak, nyuci, dan setrika, mau nggak mau, saya yang ngambil alih.

Padahal nih,saya dulunya dimanja sama alamarhumah Ibu. Semua diambil alih asisten.Kalo pulang kegiatannya ongkang-ongkang kayak ratu. Sayang, asisten kepercayaan Ibu udah berhenti.Jadilah saya beraksi hehe.

Saya yang sangat sangat nggak jago men-dapur, terpaksalah harus jadi chef rumahan. Di rumah, saya nyiapin buka dan sahur untuk Bapak.

Bapak kan masih kebawa sama kebiasaan Ibu tuh. Suka makan menu-menu lezat. Beda sama saya yang udah kebiasaan merantau, oatmeal ama pisang aja cukup hehe. Bapak nggak biasa begitu.

Demi menyenangkan hati orangtua yang tinggal satu, saya berusaha keras. Jadi sebelum masak, saya ngintip dulu resep di Google atau aplikasi Cookpad.

Psst, salah satu pengalaman lucu saya waktu pertama kali memasak adalah, ketika bersihin sisik ikan. Maksud hati niru chef di tivi-tivi yang nyaranin kalo memasak itu harus berpenampilan cantik.Saya udah mandi, udah pakek pelembab di wajah, pas ngebersihin sisik ikan bandeng, itu sisiknya, nyiprat-nyiprat ke pipi. Alhasil aku bolak-balik berkata "dah-duh-dah-duh". Olala. Jadi kepikiran. Ibu udah puluhan tahun memasak, berapa kali ya kecipratan sisik ikan :).

 
Abis masak ini itu, terbitlah capek hehehe. Agar acara memasak lebih cepet, saya punya beberapa tips antara lain:

1. menggunakan blender untuk menghaluskan bumbu. Foto di bawah ini adalah aktivitas saat lagi blender jagung untuk bakwan jagung.

Lagi di dapur, mem-blender bahan bakwan jagung

 2. Karena saya berusaha keras menyiapkan menu berbeda saat sahur dan buka, maka sebelum tidur, saya udah memastikan bahan-bahan untuk masak sahur udah ready to cook. Jadi kalo mau goreng ikan, malemnya saya bersihin, esok dini hari tinggal goreng atu dibikin sup.

3. Kalo lagi nganggur, daripada nonton gosip ya, aku ngupasin bawang merah. Ntar kalo mau masak tinggal pakek.

4. Untuk sambal, biasanya cabe dan teman-temannya udah saya kukus atau goreng, lalu masukin kulkas. Ntar kalo mau pakek, tinggal ulek.

5. Agar acara memasak nggak bikin bete, biasanya saya sambil nyimak kajian Islam di Youtube. Memasak, jadi lebih bersemangat :D.

Apakah hasilnya memuaskan? Alhamdulillah.Pas buka dan sahur, Bapak sampe nambah dua kali. Duh, hati ini nyess gitu liat Bapak doyan makan. Soalnya pasca Ibu wafat, bobot Bapak turun banyak.

Nah, kalo Bapak harus ke luar kota, saya menyibukkan diri dengan berkebun ala kadarnya. Saya menanam sawi di halaman depan rumah. Iseng-iseng aja. Ntar kalo sawinya berbunga trus berbuah, nah di dalam buahnya kan ada biji. Biji-biji sawi saya bagikan ke tetangga yang hobi bercocok tanam.

Itu pohon sawi saya di halaman. Kliatan dikit hehe

Beberapa hal yang bikin saya hepi dari nyoba-nyoba nanem sawi adalah, ada tetangga yang niru. Dia niru setelah melihat pohon cabe yang saya tanam berbuah lebat.

 
Pohon cabe di samping rumah. Baru dipanen.

Ada juga lho tamu Bapak yang minta biji sawi.Bahagia dong.Saya berharap biji-biji sawi tersebut bermanfaat.

Kalo lagi berkutat di halaman, semisal nyabutin rumput liar gitu. Kucing kesayangan Bapak dateng. Dia nemenin saya. Adaaa aja yang mau dilakuin. Yang bercanda sama rumput lah. Kadang rumput di makan.Kucing yang aneh tapi lucu hihi.

Kucing kesayangan Bapak lagi berjemur di antara tanaman di halaman.

Waktu awal-awal Ramadhan, ada kejadian yang menyedihkan. Anak tetangga kena mercon di bagian wajah. Huah, itu kata yang nonton langsung, darahnya ngalir. Untung segera dilarikan ke rumah sakit. Duh, jangan suka main mercon deh. Selain suaranya ganggu orang, bahaya banget.

Untuk masalah ibadah seperti tarawih dan lain-lain, nggak saya ceritain di sini yaa. Masalah ibadah seperti itu, biar saya dan Tuhan aja yang tau :).

Begitulah sekilas kegiatan Ramadhan saya jika sedang berada di rumah. Saat ini Ramadhan udah menjelang 10 hari terakhir, semoga ibadah kita lebih meningkat, maksimal, dan istiqomah. Tetap semangat, teman-teman :)

No comments:

Post a Comment

Resensi Novel Pergi: Menetapkan Tujuan Hidup Ketika Berada di Persimpangan

"Sebuah kisah tentang menemukan tujuan, kemana hendak pergi, melalui kenangan masa lalu, pertarungan hidup-mati, untuk memutuskan ...