Wednesday, 10 June 2015

MENERJANG KEMACETAN DEMI BAKSO FENOMENAL: BAKSO PRESIDEN


Tanggal 17 Mei 2015 lalu, tepatnya hari minggu, saya meniatkan diri untuk pergi makan bakso. Saya tinggal di Malang, sebuah kota yang memiliki makanan khas terkenal se-Indonesia yakni: BAKSO. 

Waktu itu lagi long weekend jadi yah, jalanan Malang-Batu lumayan macet. Tapi saya-nya nekat karena udah kebiasaan kalo weekend makan enak hehe. Maklum, senin sampe sabtu saya berusaha sebisa mungkin makan sehat. 

Tujuan saya udah mantap yakni makan siang di Bakso Presiden. Kenapa Bakso Presiden? Karena kedai bakso tersebut abis tayang di tivi, bakso yang masih eksis sejak zaman dulu kala, dan yang paling penting adalah halal. Sebenernya saya udah pernah makan di situ, cuma dorongan lidah pengen ke sana ya udahlah dijabanin aja. Meskipun panas-panas, jauh, dan lama di angkot. Ceritanya demi semangkok bakso saya sampe bela-belain hihi. 

Yang bikin macet kalo long weekend adalah banyaknya bis pariwisata yang berkeliaran di Malang


Menurut blog Bakso Presiden, usaha tersebut dimulai dari jualan bakso keliling. Dijalankan oleh Abah Sugito sejak tahun 1977. Ehem, saya belum lahir hihi. Dari bakso keliling, Abah Sugito mulai membesarkan usaha dengan membuka warung bakso di belakang gedung bioskop Presiden (sekarang Hotel Savana. Biar mudah diingat, warung bakso tersebut diberi nama sama dengan nama gedung bioskop yakni “Presiden”. 
Keuletan Abah Sugito terus berlanjut walaupun warungnya sudah berjalan. Dia terus belajar membuat variasi produk bakso. Ketekunan Abah Sugito berbuah manis. Baksonya makin laris bahkan produk Bakso Presiden banyak yang niru, lalu boominglah kota Malang dengan yang namanya "bakso". 

Begitulah akhirnya, Bakso Presiden makin lama berkembang pesat dan maju sampai ada di mana-mana. Wuih, semangat Abah Sugito patut ditiru nih. Beliau konsisten dan nggak berhenti melakukan inovasi. Jadi meskipun banyak warung bakso di Malang, Bakso Presiden tetep rame pembeli.

Oke lanjut. Saya menempuh perjalanan sekitar sejam-an kurang. Begitu tiba kedai Bakso Presiden, mood saya agak down. Ngg, gimana ya. Antrenya luar biasa begitu padahal saya tiba di sana pukul satu lebih dalam kondisi usus nyanyi seriosa alias kelaparan. Tempat duduk penuh, jadi ngebayangin saya nggak dapat tempat. Masa mau standing party? Hehe. 
Saya mau duduk di mana coba? Hmmm...
 
Antrean sampe keluar pintu. Ckckck...

Ya udah deh, saya antre. Sambil antre, saya motret sana-sini. Coba deh liat foto berikut. Banyak banget kan sertifikatnya? Saya mau ngintipin satu-satu ke dinding takut antrean saya diserobot. Akhirnya saya fotoin aja  dari sini.
Antrean di depan saya
Sertifikat-sertifikat yang dipajang. Salah satunya Sertifikat Halal dari MUI Malang

Daftar harga































Dalam hati saya menetapkan bakal pilih “Bakso Campur Biasa” plus teh botol biar nggak kekenyangan. Lama menunggu, antrean membawa saya makin bergerak maju. Udara terasa makin panas, aroma kuah kuah bakso semakin membuat air liur saya encer. Dengan kata lain level lapar di perut saya merangkak naik. Yang awalnya “lapar level 2” secara drastis melonjak ke “lapar level 9”. 
Demi menguasai kelaparan, saya pun iseng lagi motret. Ini dia foto-fotonya.

Gerobak bakso tampak depan

Gerobak bakso tampak samping
Ada bakso bakarnya juga ternyata

Lalu tibalah giliran saya untuk dilayani mas karyawan. Alhamdulillah, hore! Saya pilih bakso campur biasa seperti yang udah saya sebutin di atas plus lontong. Isi bakso campur antara lain: bakso halus dan bakso urat (bakso kasar), siomay basah dan kering, tahu, goreng udang bulat. 

Looks yummy kan? Uenak lho.

Karena belum dapat tempat duduk, mbak pelayan mencarikan tempat buat saya. Dapatnya di luar. Asiiik, nggak perlu kepanasan deh. Lumayan kena udara dan angin-angin dikit.

Oya, bagi yang belum pernah kemari, warung pusa Bakso Presiden di Malang unik lho. Berada tepat di sebelah rel. Bayangin kalo ada kereta api lewat. Oh, kita jadi ikut gemeteran serasa nyanyi “Kereta Malam”. Jugijagijug ijag ijug. Hihi. Untunglah siang itu nggak ada kereta lewat jadi saya nggak perlu gemeteran.

Deket rel


Daftar minuman



Sebelum mulai menggasak bakso, saya ngemilin irisan timun dulu. Lho lho lho? Kok malah makan timun? Ehem, ehem. Saya rada gaya. Hahaha. Jadi kalo makan diusahain harus ada sayur. Sayur bagus kesehatan. Yeay yeay, I love vegetables. Sejak mencintai sayuran mentah dan buah, saya jarang banget dihampiri yang namanya “jerawat”.

Ini yang saya makan. Teh botol, timun, dan bakso



Tamat mengunyah timun, saya mulai mencicipi bakso pesanan saya. Saya jabarkan satu per satu ya.


1. Rasa

Kalo ngebakso saya jarang sekali nuangin saos merah. Jadi cuma kecap ama sambel. Saos merah cukup mengkhawatirkan bagi saya, jadi lebih baik saya hindari. Psst, saya ngebayangin usus saya jadi merah. Hiii...

a. Kuah

Untuk kuah Bakso Presiden, rasanya nggak bikin eneg. Beda ama bakso kebanyakan. Tebakan saya, Bakso Presiden ini nggak ditambahi berkilo-kilo MSG. Sebab kalo over MSG, biasanya saya nggak sanggup ngabisin. 


Kuah juga nggak, mmm apa ya istilahnya. Kayak semacam ada lapisan-lapisan lemak atau minyak. Tau kan yang saya maksud? Tebakan saya, Bakso Presiden ini kuahnya nggak kebanyakan gajih (atau mungkin nggak pakek ya) alias lemak sapi seperti bakso pada umumnya. Saya suka banget sama kuahnya.




b. Siomay basah (kukus) dan siomay kering (goreng)

Sebetulnya kalo beli bakso saya kurang suka ama siomay kering. Karena yah, saya gampang eneg. Tapi pas makan Bakso Presiden, baik goreng maupun kukus, rasanya juara! Masya Allah, lezat banget. Terlebih kalo dipotong, trus dimakan bareng kuahnya yang kecoklatan. Beeeugh! Yang namanya lelah macet, menguap begitu aja. Top markotop alias mak nyuss!



c. Goreng udang

Goreng udang ini bentuknya bulat, kalo dipotong mudah. Jadi jangan ngebayangin gorengan yang alot karena kebanyakan tepung kanji ya. Rasanya? Juara! Kalo antrean pembeli gak sampe keluar-keluar pintu, mau aku bungkus goreng udang aja buat dibawa pulang. Gurihnya natural gitu. Sekali lagi, no eneg-eneg.


d. Bakso urat dan bakso halus
Ukuran baksonya termasuk kecil hehe. Tapi enak, teksturnya nggak “kres kres” (konon kalo kres kres dikasih boraks), nggak keasinan juga. 
Rating rasa: 9/10 (apa karena saya-nya laper ya :P)


2. Kebersihan

Kebersihan warung Bakso Presiden bagus, menurut saya. Wadah sambelnya bersih nggak berkerak di dinding-dinding mangkok. Dapur juga bersih, karena keliatan pas antre tapi nggak saya foto. Pokoknya saya makan di sana nggak bergidik. Jadi saya menikmati bakso dengan hati tenteram nan damai. Hehe.

Kebersihan: 8/10

3. Pelayanan

Memuaskan sih kalo menurut saya. Buktinya saya sampe dicariin tempat duduk yang kosong. Kalo ditanya dalam setuasi seramai itu, pelayannya juga nggak jutek. Biasanya kan judes gitu kan kalo ditanya-tanya. Emang saya nanya apa hihi.



Saya nanya, Bakso Presiden bukanya jam berapa. Mbak pelayan menjawab dengan ramah, “Buka pukul delapan hingga sepuluh malam.” 


Rating pelayanan: 8/10



Usai ngabisin semangkok bakso dan teh botol, saya kembali berpetualang. Tujuan saya berikutnya adalah mall Malang Town Square alias Matos. Kan critanya pelembab saya abis. Maka berangkatlah saya ke sana. 


Nah, pas keluar dari stand kosmetik rupanya di hall lantai 1 ada pameran mobil. Kok ya di sana dipajang Toyota Agya warna putih. Cantik gitu. Mobil tersebut seakan melambai-lambai sopan untuk didatangi. Bergeraklah saya ke sana. 


Niat awal yang cuma liat-liat trus pergi, jadi ketahan karena harus berbasa-basi sama mas marketingnya. Agya yang dipamerkan dibandrol dengan harga sekitar 120 jutaan (wilayah Malang).
It was me and Agya :)
Cantik kan? Saya jadi pingin hihi

Saya jadi ngayal, kalo punya Agya, kemana-mana nggak perlu kepanasan ya hihi. Kan Agya udah dilengkapi AC alias Air Conditioner. Mau macet pun nggak usah lap kringet atau bete karena berdesakan di angkot. Apalagi Malang makin hari makan panas. Hati pun tenteram, dahi nggak perlu berkerut kepanasan.
AC Agya. Foto diambil dari sini


Selain AC, Agya dilengkapi juga dengan Air Fresh Lever yang bisa membuat sirkulasi udara di dalam mobil tetap nyaman. Asik kan.
Foto diambil di sini
Lagi-lagi saya ngebayangin kelanjutan dari situasi macet sambil naik Agya. Selain situasi tetep sejuk, saya bisa nyetel CD atau MP3 yang dilengkapi 4 speaker. Sebentar, kalo beneran punya Agya, CD yang akan saya setel adalah murotal Al Qur’an, instrumen yang menyejukkan, atau lagu-lagu penyemangat. Saya ogah nyetel musik mellow galau nanti ketularan galau :P. Saya ngebayangin suara-suara jernih menggema di dalam mobil dan saya menatap jalanan dengan ekspresi tenang, bernapas perlahan dan teratur. Damai dah pokoknya.

Foto diambil di sini

Khayalan saya masih berkelana namun Mas Marketing mengajak saya untuk melihat bagian bagasi Agya. Dan... saya manggut-manggut makin tertarik. Pasalnya, bagasi Agya luas. Bisa tuh dijejali barang-barang.
 
Luas kan? Foto diambil di sini

Ini foto aslinya. Emang luas lho.


Ajaibnya lagi, Mas Marketing membuka lantai bagasi dan sim salabim! Di situ tersimpan ban serep, buat jaga-jaga kalo di tengah jalan ban mobil kempes. Nggak perlu merangkak-rangkak ngambil ban serep di bawah mesin mobil deh hihi. Trus, kalo ada kejadian ban kempes di pinggir jalan, kita tinggal telpon Toyota setempat, nanti ada karyawan yang bakal bantu. Waaah, asik dong ya. Nggak perlu berubah jadi wonder woman pasang ban hihi.

Ban serep disimpen di bawah bagasi.

“Kalo Mbak suka jalan-jalan, ini cocok. Irit nih, Mbak,” begitulah kurang lebih kata Mas Marketing.

Cocok banget kan, dengan situasi saat ini. BBM naik, harga-harga naik terlebih menjelang puasa, namun kita tetep perlu wara-wiri kesana kemari. Kalo bisa irit bahan bakar, lumayan bisa menghemat pengeluaran.



 
 
Foto diambil di sini

Agya juga dilengkapi Passenger Seat atau jok model baru yang terlihat elegan. Nggak nyangka juga di dalam mobil imut, tersimpan jok yang mewah. Penumpang bakal makin nyaman menikmati perjalanan.
 
Foto diambil di sini
Aslinya begini. Bagus kan?


Untuk urusan keselamatan, Agya juga dilengkapi dengan Dual SRS Airbag (kantong udara). Fungsinya untuk memberikan perlindungan bagi pengemudi dan penumpang di depan. Jadi kalo ada “apa-apa”, beberapa saat sebelum terjadi “apa-apa” tersebut, airbag akan mengembang. Sehingga kepala, leher, dan dada bisa terlindungi.


Tau kejadian Dul, putra Ahmad Dhani? Nah, dia bisa selamat karena Tuhan menakdirkan dirinya mengendarai mobil yang memiliki fasilitas airbag :).

Foto diambil di sini.
Fitur SRS Air Bag aslinya.

Kemudahan lain yang didapat bila mengendarai Agya adalah dilengkapi power window. Kalo pas mau parkir, atau ketemu siapa gitu di jalan mau nyapa atau ngajak bareng, tinggal tekan tombol power window. Nggak perlu susah puyah buka kaca mobil. Ntar kelamaan hehe.


Foto diambil di sini
Tipe manusia kan beda-beda ya. Termasuk tipe mengemudi mobil. Ada yang suka matic, ada pula yang lebih suka manual. Mobil Agya dilengkapi dengan transmisi otomatis maupun manual. So, bagi yang sebelumnya udah kursus nyetir matic maupun manual, bisa menyesuaikan tanpa ragu. Asyik kan?
Transmisi yang bisa matic atau manual
 
Lebih jelasnya adalah ini. Foto diambil di sini 




Biasanya kalo ujan kan kaca jadi burem ya. Biar nyetir lebih maksimal dan jelas, Agya memberikan fasilitas Rear Wiper untuk bersihin kaca belakang agar pandangan lebih jelas. 


Rear wiper yang bikin pandangan lebih jelas
Mengikuti kecanggihan dan modernitas teknologi, Agya juga dilengkapi  “Kaca Spion Elektrik”. Gunanya adalah, kita nggak perlu mengulurkan tangan buat nekuk-nekuk spion. Tinggal tekan aja tombol di bawah, nanti secara otomatis spion akan bergerak sesuai yang kita inginkan.
Foto diambil di sini



Satu hal yang paling saya sukai adalah, meskipun Agya termasuk mobil kecil tapi pas duduk kaki kita nggak nekuk lho. Kita tetep bisa selonjoran dengan santainya. Kaki pun bebas pegel hehe.
Kaki saya bisa leluasa lho :)


Keuntungan lain kalo punya Agya (Agya kan bagian dari Toyota) adalah:

1. Toyota dilengkapi dengan layanan purna jual (service dan spare parts) dan sales outlet yang tersebar di seluruh Indonesia dan siap melayani kita. Untuk info lebih lanjut bisa kontak ke Toyota Customer Care  di nomor: 0807-1-898 898.

2. Toyota juga memberikan fasilitas gratis biaya jasa  berupa servis berkala sampai dengan 50 ribu km/4 tahun (mana yang tercapai lebih dulu). 

Tuh kan liat? Udah kalo nge-ban nggak perlu susah payah, service dari Toyota juga maksimal. Harga mobil nggak terlalu mahal (psst, kata salesnya nih, ntar dapat potongan lho. Potongan juta-juta itu, bisa buat nambah aksesoris biar mobil tambah kereeen). Meskipun nggak kemahalan juga body mobil elegan. Fasilitas top markotop ala-ala mobil high class. Bikin nyaman pengendara. Mobil boleh imut, tapi rasanya... Ha! Nyaman banget! Irit BBM pula. Siapa yang nggak mupeng coba?
Pasti seru dong acara jalan-jalan kulineran kalo pakek Agya. Kalo naik angkot kan lama. Ongkos sekali jalan juga nggak murah. Lha kalo saya dalam sehari mampir ke lima tempat makan, bisa tekor dan capek. Karena rute angkot kan muter-muter. Saya ngebayangin Agya yang imut tersebut cocok buat saya atau siapa aja yang hobi melewati jalan atau gang kecil untuk menghindari kemacetan. Pokoknya Agya pas banget dipakek dalam aktivitas kita sehari-hari.

Moga suatu ketika bisa kesampaian. Moga yang kepingin Agya bisa dapet ya, entah bagaimanapun caranya :). Sebab Agya, kecil-kecil tapi... DIA LUAR BIASA! :D


REFERENSI:
- http://baksopresident-archie.blogspot.com/
- http://www.toyota.astra.co.id/


2 comments:

Nia Haryanto said...

Waduh... ngiler eung lihat baksonya. Ada ya bakso presiden....
Btw, izin follow blognya, ya :D

Widya Ross said...

Mbak Nia: Hai Hai, Mbak. Makasiiiih udah follow. Nanti ta follow juga Insya Allah hehe. Sini ke Malang. Makan bakso sama akyuuuh haha

Post a Comment

REVIEW LIPSTIK: POPPY DHARSONO LIQUEFIED MATTE LIP COLOR

Zaman sekarang yang namanya lipstik banyak sekali macamnya. Cuma saat ini yang lagi ngehits adalah lipstik matte yang kesat dan tahan berja...