Wednesday, 11 February 2015

PERTAMA KALI IKUTAN YOGA

Sebagai pemanasan karena hari ini nggak nulis (tapi revisi seabrek, udah ditagih editor untuk buku berikutnya), maka aku memilih ngeblog aja. Bisa aja sih nulis selembar dua lembar. Tapi gimana ya? Kalo malem-malem nulis tuh, aku nggak enjoy. Malem bagiku adalah waktu untuk berleha-leha. 

Nah! Tadi udah baca buku "Sabtu Bersama Bapak" tapi belum tamat. Ada yang udah baca? Menyentuh ya.. Yang belum, semoga bisa baca. Bagus tuh buku. Simple ple ple, cetak ulang berkali-kali makanya aku beli, isinya keluargaaaa banget, aku suka.

Nah, trus malam ini enaknya aku nulis apa dong?

Tentang Yoga aja deh.

Jadi, minggu lalu aku join jadi member di sanggar Yoga. No mention di mana.

Alasan pindah haluan dari fitnes ke Yoga adalah, karena abis Yoga di SanGria Lembang dan terasa menantang. Biasa. Aku kan orangnya suka nyoba hal-hal baru.

Kesan pertama kali ikutan yoga:
- gobyos. Keringat sampe netes-netes
- aku belum kuat (BELUM *catet* bukan TIDAK)
- sering jatuh hahaha
- frustasi
- ngelirik jam melulu

Ampun deh, pokoknya. Kalo fitness kan abis repetisi pertama bisa ngatur napas sambil lirak-lirik. Lha ini kalo nggak konsen bisa jungkir balik. Apalagi napasnya cuma pakek hidung. Nggak pakek mulut.

Alhasil aku frustasi. Karena lupa sama istilah-istilahnya. Agak roaming juga,   taunya cuma "namaste". Kaki tangan belum stabil. Duh, rasanya aku merasa makhluk paling aneh aja karena nggak becus latian. Bawaannya ngaduuuh aja.

Bayangin, berdiri satu kaki yang kayak bangau itu (lupa istilahnya), aku udah kayak berdiri di atas perahu. Goyang-goyang limbung mau jatuh.
Yang lain enjoy aja exhale-inhale dengan tenang. Bahkan, di sebelahku persis ada nenek-nenek usia 60 tahun, tegak dan lentur bo'! Huaaaah! Makin ngerasa nggak becus.

Latihan ke-2 udah mulai jarang jatuh-jatuh. Tapi masih jatuh. Teteeep. Masih rada frustasi. Masih kepingin stop aja yoga-yogaan tapi sayang udah bayar. Masih lirak-lirik jam dinding.

Nah! Tadi pagi latihan ke-3. Dan ughlala! Aku mayan bisa lho. Plank udah kuat. Berdiri satu kaki udah tegak. Udah mulai hampir bisa nyium lutut. Hore! Hore!

Dan satu yang terbersit di kepala tadi: latihan membuat kita lebih baik. Butuh kesabaran. Butuh ketelatenan. Seperti nasihat nenek-nenek 60 tahun itu padaku. Kayaknya beliau paham dengan pikiranku. Beliau bilang, "Yoga nggak seperti aerobik, Mbak. Harus telaten. Yang penting sehat."

Ya! Harus telaten. Nggak bisa grusa-grusu. Pasti setelah latihan ke-4, aku bisa lebih baik lagi. Terus berlatih, maka aku akan jauh lebih baik lagi, bisa head-stand malah.

Trus yang kerasa di badan setelah ikutan yoga apa dong?

Pertama, aku jadi lelap puol tidurnya. Pas balik dari mudik, di kendaraan sepanjang jalan aku tidur. Padahal aku tipe manusia yang mudah kebangun. Ini nggak. Tidur super-nyenyak. Sampe sama temenku ditanya, "Kamu nggak pakek obat tidur kan?" Hahahahaha.

Kedua, aku kan kelebihan berat badan lagi nih. Abis workshop mendadak melar. Dikiit. Eh, setelah ikut yoga 2x, turun setengah kilo. Tanpa diet, tanpa obat. Mantep toh? Enak toh?

Nah, aku mulai jatuh cinta nih sama Yoga. Sebenernya nggak jatuh cinta amat. Berhubung tempat fitness yang baru sikonnya kurang asik, sementara Yoga lebih menantang dan lebih asyik.

Entah nanti kalo dah bosen Yoga aku mau olahraga apa lagi. Pokoke olahraga aja. Biar sehat. Sebab sehat itu kaya. Aku kepingin jadi orang kaya :).

Perbedaan masuk tempat Yoga VS tempat fitness adalah:

Yoga: langsing sih langsing. Tapi para membernya kurang padet. Pelatihnya pun begitu. Langsing tapi kurang kokoh. Ibarat kue, member yoga di tempatku belajar, masih seperti kue lepet. Langsing tapi kurang padet. Rada nyembul-nyembul dikit lemaknya. Perutnya kecil, tapi lemaknya masih kliatan. Di situnya aku kurang puas.

Fitness: Proporsional, nggak kurus langsing, padet ala dodol garut. Berlekuk gitu bodynya. Pantat naik, perut kuenceeeng, bahu bidang. Nggak enaknya, laper terus bawaannya. Jadi segala macam kepingin dimakan kalo abis latihan. Kalo nutrisi nggak terpenuhi, bisa ngantuk dan loyo. Jadi harus nyiapin menu khusus untuk disantap abis fitness. Ribet.

Begitulah kesan awal-awal ikutan yoga. Rencananya mau ta selang-seling fitnes dan yoga. Kalo nggak males :P. 

Sekarang, aku mau tidur. Udah ngantuuuk. Besok bangun puagi-puagi. Nulis :D.










No comments:

Post a Comment

Resensi Novel Pergi: Menetapkan Tujuan Hidup Ketika Berada di Persimpangan

"Sebuah kisah tentang menemukan tujuan, kemana hendak pergi, melalui kenangan masa lalu, pertarungan hidup-mati, untuk memutuskan ...