Monday, 12 May 2014

SEMALAM ITU....

Semalam itu, aku puyeng. Aku nulis udah sampe halaman 117 trus stuck. Baca buku, udah. Kayaknya ini rutinitas deh. Baca berita onlen udah. Aku baca tentang "duo Revolusi Mental". Jalan-jalan juga sudah. Makan bebas juga beres.

Tapi tetep stuck. Apa aku nyerah? Oh, tidak dong haha. Widya mundur begitu saja? Selama hayat masih dikandung badan, sori aja aku mundur wkwkwk. Masalahnya kalau aku merasa "oh, kayaknya usahaku udah cukup", jadinya nggak bisa tidur. Jadi aku ngegas usaha, walaupun pas jam 10 malem tetep tanpa hasil, setidaknya aku dah berusaha dan tetep bisa tidur nyenyak.

Trus apa yang kulakukan? Aku diskusi sama temen yang lebih senior. Aku browsing pengalaman Alice Kuipers, Sophie Kinsella, dan penulis lain, yang mengalami kemacetan di tengah tulisan. Ternyata penulis New York Times Best Seller juga sering ya hehehe. Im not aloooone :D.

Kepalaku sampe peniiiing. Pening terasa sakit, memang. Terus aku selingi dengan main game. Eh, kalah. Ugh! Apalagi mataku makin lama makin sepet. Ta pakeklah kacamata normal (Alhamdulillah mataku normal, cuma suka panas kalo terlalu memaksakan diri). Tetep aja nggak kuat.

Akhirnya aku tiduran. Bukan menyerah lho. Nggak tau apa istilahnya ya, tafakur mungkin. Aku mikir, Ya Allah, ini otakku ternyata nggak nyampe. Mati-matian aku berusaha menerapkan apa yang aku tahu, tetep nggak bisa. Ya Allah, terbatas sekali diriku ini ya. Kalau Engkau nggak menakdirkan lancar, mbok ya mau usaha sampe lecek, tetep aja macet. Ya kan? 

Akhirnya laptopku ta matiin. Kalo sebelumnya aku galau karena macet di halaman 117, setelah pasrah, udah nggak galau lagi. Ah, aku yakin ada ujungnya. Tuhan Maha Tahu tujuanku nulis novel ini. Tuhan melihat aku berusaha sampe kepalaku puyeng. Ya sudah. Aku optimis, macet itu akan terurai. Entah kapan.

Setelahnya, aku tidur nyenyaaaaaak sekali. Tadi pagi bangun tanpa beban saja. Macet ya biarin macet. Macet adalah tanda kalo tulisan kita emang mulai membosankan. Ah, peduli amat membosankan.  Toh nanti sebelum dikirim ta permak habis-habisan. Saat ini lagi episodenya stuck, mau gimana lagi. Tapi aku nggak berhenti. Mau stuck atau nggak, tetep aja aku ulik.

Gini nih kalo ada yang baca dikiranya aku punya semangat tinggi. Padahal ya nggak. Udah seharusnya manusia itu berusaha maksimal. Udah sepantasnya kalo ingin sesuatu, ya diperjuangkan. Masa iya, keajaiban itu muncul saat kita lagi duduk manis nonton infotainment?

Jadi wajar dong kalo aku ngotot. Bukan hal yang spesial juga. Kadang aku suka heran dengan orang lain yang menganggap aku begitu bersemangat. Lha emang hidup harus gimana sih? Loyo, gitu? Ya kalo aku mau "itu", berarti harus menuju ke sana. Lucu juga kalo ingin "kupang lontong" misalnya, trus cuma duduk-duduk di depan tivi sambil mbatin "enak ya kalo siang-siang begini makan kupang lontong pedes". 

Semoga nanti halaman 117 itu berlanjut terus, terus, dan terus :D. Aamiin.

No comments:

Post a Comment

Resensi Novel Pergi: Menetapkan Tujuan Hidup Ketika Berada di Persimpangan

"Sebuah kisah tentang menemukan tujuan, kemana hendak pergi, melalui kenangan masa lalu, pertarungan hidup-mati, untuk memutuskan ...