Saturday, 1 February 2014

CURHAT NGGAK PENTING

Siaaaang. Harusnya aku ngeblog resep masakan ya. Insya Allah minggu depan deh. Hari ini hasratku untuk curhat menggebu tiada tara.

Nggak tau kenapa aku masih toleran kalo ada orang minta buku gratisan. Apalagi itu orang dekat kita. Alasanku, mungkin mereka belum tau kalo kita cuma dapet 10 exsemplar. Mungkin mikirnya, solidaritas dooong temennya dikasih.

Tapi kalo sudah minta soft copy? WHAT?? SOFT-COPY?? Kalo anak SMP masih aku maklumi juga. Pikirannya kan masih ngalor ngidul. Tapi ini bukan abegeehh alaaay. Ini.... MANUSIA DEWASA.Pikirannya pastinya juga nggak ngalor ngidul.

Jadi pas ada yang ngomong gitu padaku, waktu seolah macet. Pikiranku campur aduk. Antara pengen ngakak, pengen ngatain, pengen meremove, memblokir sekalian. Nah, jahat kan aku? Tapi kejahatanku cuma di dalam hati. Tanggapanku adalah ngakak. You know what, aku kalau benci sama tingkah seseorang (ini tingkah lho, bukan orangnya), maka aku akan ketawa. Edan ya aku? Whataver!

Entahlah. Ngakak membuatku jadi berdamai sama keadaan. Ngakak membuatku merasa (perasaanku aja) lebih smart ketimbang sikap orang yang membuatku sebal. Lebih smart apa lebih edan? Wkwkwk. Whatever!

Terus terus...

Nah, terus, aku bilang aja kalo keberatan. Aneh lagian, minta soft copy. Mental bajakan. Nggak menghargai jerih payah orang lain. Yang nulis sampe puyeng, eeeh, minta soft-copy.. Soft-copy gundulmu a? Tapi hak dia juga sih. Aku nggak boleh berlarut-larut mikirin orang aneh macam itu. He's just one in a million *I wish. Nggak ada gunanya dipikirin.

Ini aku tulis di blog, karena mau ngasih tau. Hei, jangan minta-minta soft copy gitu lah. Kecuali cerpen mungkin ya... Ini buku. Bikinnya susah payah. Mikir, ngedit, begadang. Tiba-tiba dateng minta soft-copy. Serasa pengen ngelempar ke bulan aja *sorry*  

Udah itu aja. Aku mau ngetik cernak lagi. Ntar kalo buku yang cernak ini jadi trus ada yg minta soft-copy, tenan mau ta remove *jahat*.

No comments:

Post a Comment

Resensi Novel Pergi: Menetapkan Tujuan Hidup Ketika Berada di Persimpangan

"Sebuah kisah tentang menemukan tujuan, kemana hendak pergi, melalui kenangan masa lalu, pertarungan hidup-mati, untuk memutuskan ...