Wednesday, 30 October 2013

DONT JUDGE A BOOK BY ITS COVER

Ini ngeblog kilat hahaha.

Jadi gini. Aku suka heran dengan orang-orang yang celetak-celetuk nggak penting. Contoh:

- Hah? Kamu nulis buku Islami? Wah, bakal surprise!
- Tumben dengerin pengajian?
- Oh, ternyata kamu suka juga ya buku yang berbau agama
- Masa sih kamu baca Qur'an?
dan lain lain, dan teman-temannya.

Beberapa kali aku menerima komentar yang kurang lebih seperti itu. Jelas yang mengatakan hal tersebut bukan orang yang benar-benar ada di sekitarku. 

Tapi orang-orang yang cuma ketemu 1-2 jam, yang bisanya cuma mantengin statusku di Facebook tanpa mengetahui latar belakang yg sebenarnya.

Bukannya aku meradang. Nggak sih, biasa aja. Cuma janggal aja. Yang berkata begini ini bukan orang-orang nggak sekolah. Mereka berpendidikan. Dalam hal ilmu agama, aku yakin pengetahuan mereka luas. 

Jadi hanya karena aku jarang nulis status semisal: berdoa di soscmed, menyebut kalimat tauhid di socmed, menceritakan kalo lagi puasa sunnah, kalo lagi beribadah, ada yang menganggap aku urakan bin begajulan gitu ya.

Hanya karena aku karaoke, ke cafe, keluyuran, judgement mereka buruk aja. 

Ta kasih tau. Di tempat karaoke di Malang, itu room-roomnya banyak dihuni oleh cewek-cewek berkerudung juga. Rata-rata mereka bergerombol banyak orang. Selama aku mengeram di tempat karaoke, nggak nemu tuh cewek-cowok berduaan dalam satu room. 

Apa sih tujuanku karaoke? Ya ngilangin stres lah. Bedanya sama nyanyi di rumah atau kos-an, kalo di tempat karaoke bisa pilih lagu, bayar, bisa rame-rame. Ngaku deh! Mustahal bin musykil kalo ada yang nggak pernah nyanyi di rumah. Lha kalo bisa barengan sama temen-temen, why not? Lagunya juga lagu yang familiar di telinga kita. Saat ini jujur, kalo karaoke aku pengen nyanyi Roar-nya Katy Perry. Karena penuh semangat.

Kalo ke cafe? Ya makan dong. Salah? Cafe = buruk? Tergantung cafenya kaleeeee. Kalo cafe remang-remang yo penuh wong pacaran. Kalo cafe-cafe biasa adanya orang wifi-an ngerjain tugas. Dan biasanya aku ke cafe selain ngobrol, aku suka merenung sendirian. Liat jalan, liat attitude orang-orang, nulis, nyari ide, baca. Aku tinggal di kos-kosan ya. Yang anak-anaknya pada ajaib. Ngakak, teriak-teriak, nangis, amburadul. Aku perlu konsentrasi penuh kalo otakku udah exhausted.

Kalo ke mall? Salah? Lha kan di sana ada hypermart. Suka ada pelembab/barang-barang diskon. Ada Gramedia. Ada 21. Please deh.

Kalo pengajian? Kalo buku agama? Harus gitu aku laporan, helloooo lagi pengajian nih. Hellooooo, lagi baca bukunya Gus Mus nih. Sekali lagi, masalah kegiatan yang beraroma agama seperti puasa, pengajian, dll, aku memang cenderung tertutup. Bukannya nggak mau menyampaikan walau satu ayat, bukan.

Aku lebih suka aplikasi ketimbang ngumbar dalil yang udah aku pelajari. Contoh aja: nggak galau di socmed, nggak buang sampah sembarangan, nggak full day ngutak-ngatik socmed (ingat manajemen waktu dalam Islam?), punya keyakinan teguh, bersemangat, dll. Apakah itu bukan bagian dari agama??? Think again :)

Trus dikiranya aku nyetatus tentang hal-hal bersemangat itu bukan bagian dari agama? Ingat Allahu akbar kan? Berapa kali disebut dalam sehari?? Lha lapo masih kurang yakin? Lapo masih merasa nggak pede? Aku selalu bersemangat gara-gara itu. Aku ingin menularkannya pada orang lain.

Bukan berarti aku udah bener dalam beragama. Banyaaaaaaakkk alphanya. Tapi sangat disayangkan kalo perkara-perkara sepele bisa membuat manusia yang berpengetahuan dan berpendidikan, menjudge orang lain seenak udel mereka.

Selamat pagi :D

No comments:

Post a Comment

REVIEW LIPSTIK: POPPY DHARSONO LIQUEFIED MATTE LIP COLOR

Zaman sekarang yang namanya lipstik banyak sekali macamnya. Cuma saat ini yang lagi ngehits adalah lipstik matte yang kesat dan tahan berja...