Saturday, 31 August 2013

Nyonya Nyinyir is everywhere

Kayaknya Nyonya Nyinyir ini makhluk sejuta umat ya. Di mana-mana ada aja orang tipe-tipe begini.

Nyonya Nyinyir aku singkat NN aja ya biar gampang. Jadi kemarin aku ada undangan halal bihalal. Selesai sesi ceramah, aku dan temenku, Pipit, antre buat cek kesehatan gratis. Iseng aja. Apalagi gratisan, kenapa nggak dicoba? :P

Tepat setelah aku selesai tes gula darah, waktu solat udah tiba. Aku nggak segera wudhu, karena Pipit nggak mau ditinggal, dan dia masih antre tes kesehatan. Sambil nunggu, aku buka-buka Google Play. Lalu  melintaslah si Nyonya Nyinyir ini. Dia itu, wajahnya polos tanpa make up dan pelit senyum. Ngeliat aku ngutak-ngatik gadget, dia langsung ngebentak.

"Eh, solat! Solat!" Ngajaknya itu lhoo. Nadanya nggak enak.

Aku yang dasarnya emang anak cuek, ya aku jawab. "Bentar." Jawabanku terdengar asal-asalan emang.

Ih, wajahnya makin senewen aja si NN ini. Mungkin dikiranya aku nunda solat karena asik main gadget ya. Jadi dia belum nyerah juga. Suaranya makin ketus lagi pas dia mengulang, "Ayo solat! Solat!"

Kupikir dia nggak denger aku bilang bentar. Hahaha. Nggak ding. Aku emang sengaja mengeraskan suara bilang, "Bentar, bentar! Masih antre itu lho!". Nadaku juga ketus. Dan emang masih antre beneran. Maksudku tempat wudhunya juga antre, Pipit juga masih antre.

Eh, dia makin manyun.Ta liatin aja dia. Sambil mbatin, "Ayo, bentak aja sekali lagi. Dikiranya aku anak kecil apa?" Wkwkwkwk.

Dan kalian tau sodara? Bukannya bergegas ke tempat wudhu. Dia malah ngobrol sama ibu-ibu lain, padahal antrean wudhu sudah sepi. Oalah, NN! Mudah yeeee, kalau gerakin lisan. Dirinya sendiri juga nggak bergegas. Sami mawon!

Orang tipe-tipe begini nih, aku temui di mana-mana. Jeliiiiii sekali liat minus orang lain. Malah terkadang suka su'udzan. Beberapa kali aku sampe geleng-geleng karena dikira macam-macam. Aku ke tempat karaoke, pikiran mereka udah keruh aja. Padahal kalo aku karaoke, nggak pernah bawa cowok. Pernah dulu, aku nulis cerita anak yang tokohnya bermata satu. Aduh duh duh, dikira nulis Dajjal, bo'. Padahal, secuil pun aku nggak kepikiran perihal Dajjal.

Pernah juga aku mengalami kejadian yang bikin jlebb di hati. Waktu itu di sebelahku, ada mbak-mbak yang keliatannya alim abis. Udah kenal sih. Nah, pas lagi ngobrol-ngobrol, dia nanya. "Hah? Emang kamu ngaji? Tiap hari? Iya?" Dia sampe keheranan. Buseeeeetttt! Apa aku harus pengumuman pada semua orang kalo aku habis tilawah? Please yaaaa....

Memang. Sehari-hari, aku anti sekali mengungkit, membicarakan, tentang ibadah apa yang aku lakukan. Aku takut pahalanya hilang. Aku takut riya'. Dan menurutku, hal itu saaaaangaaaaaat pribadi. Aku nggak perlu pengumuman juga kalo lagi dengerin tausiah. Nggak perlu kasih tau juga sedekah ke mana. Apakah aku tahajud, dhuha, witir, dll? Nah, itu cukup aku yang tahu.

Mungkin karena temen-temenku termasuk "grup hobi ketawa" yang kerjanya kemana-mana ngikik, jadilah aku dianggap perempuan cengangas-cengenges. Pada akhirnya, aku juga mikir. Ah, peduli amat sama tanggapan orang lain.



No comments:

Post a Comment

Resensi Novel Pergi: Menetapkan Tujuan Hidup Ketika Berada di Persimpangan

"Sebuah kisah tentang menemukan tujuan, kemana hendak pergi, melalui kenangan masa lalu, pertarungan hidup-mati, untuk memutuskan ...