Sunday, 17 February 2013

SABTU YANG LETIH

Sabtu kemarin, seperti biasa, pagi-pagi aku udah berangkat nge-gym. Di jalan, perutku udah mules-mules. Yang aku khawatirkan adalah, aku kedatangan tamu bulanan. Biasanya kan badan pegel-pegel dan nggak kuat mau olahraga berat. Bukan nggak kuat sebenernya. Males dan ngantuk yang bikin nggak kuat. Itu kalo aku sih.

Pas di tempat fitness-an, aku naruh tas di loker. Perutku makin mules. Eh, ternyata bener. Tamunya datang. Tapi aku tetep aja nekat. Masuklah aku ke ruang fitness. Rameeee banget. Yang di bagian mesin-mesin kardio (sepeda statis, treadmill), rameee ama cewek-cewek. Yang di bagian dumbel dan angkat-angkat beban, rameee ama cowok-cowok. Areaku biasanya di yang banyak cowok-cowok ini. Nggak malu?? Cuek aja. Aku bayar kok. Ngapain malu.

Abis pemanasan area kardio, aku lanjut menuju sekumpulan dumbel-dumbel yang di tata di bagian kanan ruangan. Perutku masih mules-mules dikit. Pas tiba di situ, aku terpaku.

Ada ibu-ibu, usianya mungkin 45an, bertubuh (nggg, yang jelas nggak bisa disebut ideal. di atas ideal lah), pakek baju senam yang atasannya cuma bra sport, perutnya yang disesaki lemak ginjal-ginjul kayak ombak, celananya superketat, pantatnya sebesar keranjang gede. Dua orang. Yang diangkat, bukan dumble 1.25 kg kayak aku. Tapi beban 5 kiloan kali. Keduanya tampak berusaha keras menaklukkan besi di tangan sampai bibirnya monyong-monyong. Dan kram perutku langsung ilang liat situasi itu.

Si mas instruktur yang biasanya tegas, jadi kayak kerbau dicocok hidungnya. Nuruuuuuuttt banget ama dua emak-emak ini. Hahaha. Rasakan kau mas instruktur!!

Aku langsung ngambil dumbel, latian calf raising buat otot betis, sambil ngeliatin Duo Emak-emak. Mereka sekarang latian buat bahu, pakek alat yang kayak angkat besi tuh. Dalam hati aku mikir, mereka mau ikutan bodybuillding competition apa ya?

Aku udah selesai latian buat betis, lanjut ama squat dan lunges, leg press, lanjut ke leg extension, emak-emak itu belum juga kelar latian. Aku sendiri udah menggeh-menggeh. Biasanya juga kuat, mungkin karena lagi bulanan itulah, tenagaku cuma cukup 9x3 aja untuk leg extension. Setelah beres, ak antre buat pendinginan, jalan di treadmill. Sambil stretching, aku nunggu antrean.

Aku kembali ngeliatin ibu-ibu yang terus aja berkutat ama alat-alat berat. Di sebelah mereka, ada cewek bertubuh subur, lagi konsen ngikutin pengarahan instruktur angkat-angkat dumbel ringan.Yang ini aku salut banget. Kayaknya si Mbak ini berjuang mati-matian buat nurunin beratnya. Jadi ingat masa lalu. Si Mbak ini juga kayaknya sendirian. Dia cuek aja berada di bagian cowok-cowok. Ada juga cowok besar, berjuang menaklukkan dumbel paling ringan. Jadi lupa sama kram perutku. Biasanya kalo bukan weekend, gym ini jarang dihuni orang-orang yang punya berat lebih. Rata-rata yang dateng udah bagus-bagus badannya. Kalo pun weekend, jarang ada cewek mau latian beban. Mereka lebih menyukai kardio.

Karena lama antre, akhirnya aku pilih keluar dan langsung ke loker ngambil ransel. Di sinilah perutku melilit. Mungkin pas squat itulah perutku kaget. Biasanya aku jarang sakit begini kalo bulanan. Pulangnya, kakiku serasa gempor. Biyuuuuhhh! Betisku seperti digelendotin anjing raksasa.

Sampek di kos, perutku makin gonjang-ganjing. Alamak, mulesnya. Aku buat istirahat. Dan.. Alhamdulillah ngerasa enakan. Lain kali, kapok deh, maksain diri pas awal bulanan. Tapi untung ada emak-emak itu di tempat gym. Jadi mulesnya teralihkan. Oya, pas aku pulang si emak-emak masih aja latian. Astaga! Satu jam kok masih kurang aja ya, latiannya? Padahal satu jam itu setauku udah maksimal. Karena kalo lewat, bisa kelelahan otot. Teorinya sih begonoh. Tapi ya sudahlah, yang penting aku udah selesai latian dan pulang dengan selamat meskipun capek luar biasa.

Tapi meski capek begitu, kalo weekend aku gak bisa diem. Sorenya, ujan-ujan deres, aku nekat aja belanja bulanan di mall. Menerobos banjir di depan MOG sampek dibantu jalan ama pak penarik becak. Airnya deras sekali. Pulang-pulang, aku serasa gak kuat jalan. Tapi seru juga :D








2 comments:

r3r3n said...

Ehuehue... dari dulu juga pengen nge-GYM but gak ada temennya. Mbak Widya berani sendirian yak? Seruu jugaa... ;)

Widya Ross said...

Biasanya bareng temenku. Tapi dia lagi absen. Ya udah, sendirian ayok aja :D

Post a Comment

Resensi Novel Pergi: Menetapkan Tujuan Hidup Ketika Berada di Persimpangan

"Sebuah kisah tentang menemukan tujuan, kemana hendak pergi, melalui kenangan masa lalu, pertarungan hidup-mati, untuk memutuskan ...