Sunday, 21 October 2012

Kenapa harus berusaha tampak "wow"?

Beberapa kali aku mendengar ada orang bilang, "Ya, amit-amit, ibunya kerja di pasar. Jualan nasi." Kadangkala, "Amit-amit, aku nggak mau kerja kayak dia yang gajinya kecil." Bisa juga, "Amit-amit ya, rumahnya kecil, masih bagus rumah pembantuku." Dan masih banyak lagi kalimat yang mengandung "amit-amit" bertujuan untuk merendahkan orang lain.

Kalo yang ngomong begini orang kaya, mobilnya berderet sih, mungkin masih bisa ditolerir ya. Sombong karena kaya, wajar, meskipun tetep aja nggak baik. Tapi kalo yang ngomong udah dari keluarga pas-pasan, suka ngutang pula, itu pikirannya di mana ya?

Kenapa juga harus "Amit-amit"? Banyak orang kaya awalnya jualan nasi kok. Banyak orang kaya awalnya kerja serabutan kok. banyak orang kaya dulunya bukan siapa-siapa kok. Kita sih nggak tau ya, hidup ke depannya seperti apa. Dan selama pekerjaannya halal, kenapa sih kudu bilang "amit-amit".

Sumpah, pas kemarin denger temen ngomentarin orang dengan kata-kata begitu, yang terpikir di kepalaku adalah: semoga next time, aku nggak nongkrong bareng orang ini lagi. Hadoooh, ngomongnya tinggiiiiiiii. Lagaknya kayak bangsawan kelas pesawat.

Sisa makanan kemarin yang masih layak makan, coret.
Naik angkot atau jalan kaki, coret.
Pake hape biasa-biasa, coret.
Makan di kaki lima, coret.
Bersih-bersih rumah, coret.
Pacar nggak kaya, coret.
Temen-temen nggak kaya, coret.

Pokoknya, segala hal yang berhubungan dengan kegiatan bukan milik orang berduit, coret.

Alamak! Aku pikir orang kayak begini adanya cuma di tivi. Ealah, kok ya pas nyerocos di deketku. Kalo aja aku bisa nyumpel mulutnya pake gelondongan tisu. Aku udah jengah aja. Nggak tahan dengerin ocehannya.

Kenapa ya, ada orang yang berpura-pura harus tampil seperti orang lain yang status sosialnya lebih tinggi? Kenapa sih nggak apa adanya aja. Yang apa adanya malah keliatan normal kan? Yang sok luar biasa jadinya keliatan abnormal. Usut punya usut, ternyata dia berasal dari keluarga yang pas-pasan tapi (menurut tebakanku) bergaya hidup mewah. Pantes aja.

Ada juga tipe orang serupa. Temen kerjaku. Anaknya emang asli cantik, modis, barang-barangnya bermerk. Kalo pacaran, kudu yang kaya. Sepintas kalo liat dia, pasti ngiranya orang kaya. Tapi kalo kalian datang ke kampung halamannya, kenyataan bicara lain. Semua serba: biasa.

Temenku yang ini, sombongnya luar biasa. aku tulis ya, contohnya:

1. Ada temen nawarin makanan khas daerah. Dia ngicipin, trus: "Hoeekkkk! Astaga! Makanan apa ini?" Tepat di depan orang yang ngasih camilan itu.

2. "Pacarku tuh punya kebun kelapa sawit. Gajinya gede, keluarganya keturunan ningrat. Aku ditaksir si X, emoh dong. Dia bawa apa coba, jemput aku. Ya aku pilih pacarku yang sekarang ini." Fakta: pacarnya bukan miskin, tapi juga nggak bisa disebut kaya.

3. Kalo ada orang pake tas, baju yang keliatannya modis, ngasih lirikan tajam, sekaligus memindai dari ujung sepatu sampe ujung kepala. Maksudnya apa coba? Ngasih penilaian? Tau nggak, tingkah begini ini, persis kayak mertuanya Becky Bloomwood. Si Elinor yang menyebalkan itu. Kenapa juga sikap menyebalkan di simpen dalam kepribadian dia yah? Oh, please.

4. Kalo dikasih makanan yang kurang enak, jawabannya adaaaaaa aja. Aku nggak suka ikan ini. Biasanya aku makannya ikan tenggiri. Ayamnya kudu dimasak begini begitu. Semua orang tau seleraku. Whaaaattttttt???? Lah wong sehari-hari makan tahu tempe pake acara kemelinti bin ruwet. Helloooooo, Jeng? Kamu kesurupan atau gimana?

Dan masih banyak lagi. aksi-aksi dia yang bikin darah tinggi langsung kumat.

Pokoknya kalo ngumpul sama orang beginian, rasanya kudu ngegaruk aja. Kalo kaya beneran, wajar aja ya, menurutku. Tapi kalo nggak, hmmm... Jadi pengen muntah. Kenapa sih harus berusaha seperti itu? Kenapa nggak jadi diri sendiri? Nyadar nggak sih, kalo merendahkan orang lain, itu nunjukin kalo dia sama sekali nggak dewasa, dan memiliki pikiran yang supersempit? Nyadar nggak sih, kalo mati-matian berusaha menjadi orang lain, itu berarti dia nggak menghargai diri sendiri?

Semakin banyak sikap-sikap seperti ini bermunculan. Jangankan orang lain, liat aja pas lebaran. Ajang pamer iya, silaturahim iya. Yang ngeliat cuma bisa geleng-geleng prihatin. Semoga aku nggak tergoda ikut-ikutan bersikap begitu. Oh, jangan sampe. Aku nggak kepingin jadi Elinor palsu part 100.

No comments:

Post a Comment

REVIEW LIPSTIK: POPPY DHARSONO LIQUEFIED MATTE LIP COLOR

Zaman sekarang yang namanya lipstik banyak sekali macamnya. Cuma saat ini yang lagi ngehits adalah lipstik matte yang kesat dan tahan berja...