Friday, 19 October 2012

I LOVE READING!







Gambar di atas aku ambil waktu bikin cerpen seminggu lalu. Kadang kalo pas bikin paragraf yang kurang asik, aku buka-buka novel koleksiku, aku baca lagi. Atau kalo pas bikin dialog hasilnya kurang oke, aku suka ngintip. Novel-novel tersebut bukan kusontek. Tapi biar bisa ngasih gambaran padaku.

Buku-buku di atas cuma sebagian kecil. Yang lain masih di lemari, yang lainnya lagi udah kuangkut ke kampung halaman. Awalnya aku ngoleksi buku cuma sekadar buat have fun aja. Aku emang hobi banget baca buku. Bahkan kalo di mejaku nggak ada buku baru yang asik, aku nggak ngerasa tenang. Lebay ya :P. Begitulah adanya.

Karena tujuannya buat fun, aku milihnya yang bener-bener pas dengan seleraku. Sekiranya buku tersebut membuat aku terhipnotis, sampai benar-benar lupa diri dan larut dalam cerita.

Aku beli buku bukan bertujuan nyari ide. Tujuan utamaku adalah fun. Aku bukan tipe orang yang bersusah payah nyari ide. Karena gini. Apa yang aku lihat, baca, dengar, dan amati, udah nyatu di memori. Suatu saat aku kepingin membuat sebuah cerita, kepingan-kepingan yang pernah kubaca, dengar, lihat, dan amati, bakal mewujud dengan sendirinya. Jadi buatku, nggak masalah aku beli buku tapi nantinya malah nggak bisa membuat cerita dari buku-buku yang aku beli. Ini buatku lho ya... Lha wong tujuannya buat hiburan kok.

Dulu waktu kuliah, aku seringkali seharian berada di toko buku. Ngapain lagi kalo bukan membaca. Sampe-sampe temenku nanya, "Kamu nggak diusir?" Untungnya nggak hehehe. Pas mau wisuda, bapakku ngasih uang buat nyalon. Apa yang aku lakukan? Batal nyalon, pergi ke tobuk, pulang-pulang bawa buku segebok. Apa aku nggak sayang? Nggak rugi? Jawabanku: Nggak!

Alasanku, kalo buku bisa membuat aku mendapatkan pelajaran hidup, memperluas cakrawala berpikirku, memberikan input-input baru buat otakku, why not?

Jadi kalo sekarang aku rela belanja beberapa buku sekali datang ke Gramedia, aku nggak sayang. Aku juga nggak terbebani dengan pikiran, kalo udah beli buku, nulisnya kudu bagus, kudu dimuat, kudu dapet ide, dll. Nope! Dengan sendirinya, kalo udah sering baca buku, nulisnya jadi luwes dan lancar. Sejam udah bisa dapet 1000 kata.

Walopun buku mahal nggak bisa memunculkan cerita di kepalaku, at least cara bercerita yang ada di buku tersebut bisa aku pelajari. Makanya, aku rada gimanaaaa gitu, kalo ada orang lain dengan soknya geleng-geleng nggak mau beli buku padahal dia kepingin jadi penulis. Padahal dia sanggup makan di resto. padahal dia bisa beli make up yang harganya lebih mahal dari buku. Padahal bisa beli busana yang harganya juga nggak bisa disebut murah.

Ada lagi yang bilang aku sok. Aneh ya? Perkara membaca aja udah dibilang sok. Kepingiiiiiiinnnn banget bertanding nulis cerpen dengan orang yang ngatain aku sok itu. Bukan sok lah. Membaca itu sebuah kebutuhan buatku. Perkara nanti mau jadi cerita apa nggak, peduli amat. Yang penting aku terhibur.

Nah, minggu ini, aku lagi setengah jalan baca Porcupine. Teenlit jadul. Baguuuus banget. Tentang keluarga yang carut marut. Kalo udah selesai, lanjut baca bukunya Neil Gaiman, trus Sophie Kinsella. Kalo udah abis semua, biasanya aku main ke perpus kota, minjem buku. Gratisan hehehehe. Buku jadul juga nggak apa-apa asal ratingnya di Goodreads oke. Dan yang terpenting, asal sebelum tidur aku membaca. Ini ritual penting buatku. Sangat penting :).









No comments:

Post a Comment

Resensi Novel Pergi: Menetapkan Tujuan Hidup Ketika Berada di Persimpangan

"Sebuah kisah tentang menemukan tujuan, kemana hendak pergi, melalui kenangan masa lalu, pertarungan hidup-mati, untuk memutuskan ...