Monday, 1 October 2012

BEDA PENDAPAT


Bagi orang lain, dandan itu nggak penting. Dan dia yang anti-dandan itu, biasanya rada sinis ama yang hobi dandan. Bagiku? Penting doooooonggg. Tapi dandanannya nggak perlu lah, kayak topeng salah cat. Itu menurutku. Kalo pun ada yang mau dandan ala Syahrini atau siapa pun, itu hak mereka. Terserah juga. Tapi itu, hei, yang anti-dandan, uruslah urusanmu sendiri. Nggak usah banyak komentar.

Bagi orang lain, tampil mewah itu penting. Jadi segala cara, meski kantong menjerit, bela-belain berusaha biar keliatan “amazing”. Bagiku, tampil mewah nggak terlalu penting. Alasanku: aku nggak terlalu peduli dengan kesan dari orang lain. Jadi, mau dibilang “kok gini, kok gitu”, biarin. Kalo dikomentarin ama yang sok mewah, baru deh aku rada sengak, atau cuek bebek kayak patung hidup, atau aku tinggal aja sementara dia ngoceh. Yang hobi tampil mewah, silahkan, asal nggak banyak komentar, asal duit ada, asal nggak ngutang. Yang nggak suka keliatan gemerlap, ya udah nggak usah sinis. Be yourself aja.

Bagi orang lain, menulis itu penyaluran kesumpekan. Udah nulis, udah aja ngerasa bahagia. Meski yang didapat kurang bagi dia. Kalo aku, nulis itu sebagai penyaluran uneg-uneg sekaligus nyari duit. Kalo gak dapet duit, males juga susah payah ngirim ke media atau ke penerbit. Yang aku dapat kudu seimbang dong. Kalo belum??? Ya usaha lah. Gimana caranya biar kualitas tulisanku meningkat. Tau prinsip marketing mix kan? Yang 4P itu. Salah satunya adalah product. Sama kayak jual tulisan. Kalo mau marketnya bagus, product yang dihasilkan juga bermutu. Dan tulisanku bakal laku ke media yang marketnya luas, kalo dianggap “layak” muat. Media macam itulah yang ngasih honor layak.
Jadi, yang nulis sekadar pelampiasan perasaan, nggak usah banyak komentar apalagi update status, komen-komen, nyindir-nyindir tentang penulis yang nyari honor gede. Itu kan udah jadi pilihan masing-masing. Atau sebenernya kepingin tapi belum bisa? Kalo kepingin, belajar lah.

Bagi orang lain, pake kerudung gaul ala hijaber, itu nggak penting. Biasanya nih, yang anti kerudung gaul, suka gimanaaaa gitu ama yang pake kerudung cantik. Kalo aku, ada kalanya aku kepingin tampil beda. Kadang pake ala hijaber kadang ngasal aja karena buru-buru. Trus aku diomongin di belakang dong? Hahaha. Cuek aja. Namanya aja berpendapat. Silahkan aja kasih pendapat tentang aku. Suka-suka mereka. Dan mereka yang anti kerudung gaul, coba deh tanya baik-baik sama diri sendiri. Emang anti, atau karena nggak bisa beli? Atau karena nggak bisa pake? Atau karena ribet? Atau karena nggak bisa padu padan baju? Kalo emang udah pendiriannya “anti”, ya udahlah nggak usah pake sindir sana-sini. Di socmed pula, hadeeeeh! Baru kalo ada yang nggak bener, semisal kerudungnya seketat lepet, atau transparan kayak plastik, ditulis di socmed, menurutku itu bermanfaat. Dan kalo emang niat ngasih tau, nggak usah menghina lah. Bilang baik-baik kan bisa. Orang sih bakal jengah kalo cara ngomongnya keliatan rada nge-judge gitu.

Bagi orang lain, langsing, sehat, itu nggak penting. Apalagi kalo udah menikah. Biasanya, orang model begini, suka eneg liat orang diet. Menurutku?? Langsing dan sehat itu WAJIB. Alasanku: badan sehat itu akan membuat segala aktivitasku lancar. Aku bisa solat malem, puasa bayar utang/sunnah, kerja jadi enak, kemana-mana bisa. Dibandingin waktu aku rada gemuk beberapa bulan lalu. Bawaannya males, capek, suka nggak enak badan pula.
Jadi, yang hidupnya nggak teratur, yang makannya sesuka hati, yang anti langsing, anti sehat, uruslah pola hidupmu sendiri. Nggak usah sinis. Pilihan kan di tangan individu masing-masing. Mau gemuk, itu juga pilihan. Mau langsing juga suka-suka yang ngejalanin. Nggak usah lah, pake berfilosofi, aku menikmati hidup. Asal sehat, aku makan segala. Aku nggak mau diet seperti temanku si A, B, C, dst. Jujurlah. Ngomong gitu karena nggak bisa diet, atau karena emang milih gemuk? Jujur deh. Gemuk sama berat proporsional, lebih enak mana kalo dirasakan?

Dan masih banyaaaaaakkkk lagi yang: bagi orang lain begini, bagi aku begitu. Selama nggak ngatain yang nggak-nggak, aku cuek. Suka-suka lah mau ngomong apa juga. Hidup, hidupku. Yang ngejalanin juga aku. Hahaha. Aku egois? Bisa jadi. Sombong? Boleh juga dicap begitu. Dan tulisan di atas bisa jadi renungan buatku juga. Jangan-jangan aku juga hobi berkomentar, meski kasusnya beda ama yang kutulis di atas.

Jadi kalo begitu, aku mau kasih warning ama diri sendiri. “HEY, WIDYA! JANGAN BANYAK KOMENTAR! URUSLAH KEHIDUPANMU SENDIRI!”






No comments:

Post a Comment

Resensi Novel Pergi: Menetapkan Tujuan Hidup Ketika Berada di Persimpangan

"Sebuah kisah tentang menemukan tujuan, kemana hendak pergi, melalui kenangan masa lalu, pertarungan hidup-mati, untuk memutuskan ...