Monday, 6 August 2012

Cerpen ini dimuat Tabloid Gaul tahun 2010.


WAJAH MERRY MENGALIHKAN DUNIA JOKO

Joko berlari sekuat tenaga mencari tempat berteduh. Hujan plus petir menyerang bumi secara mendadak. Beberapa orang yang nggak siap akan serangan langit itu pontang-panting panik. Termasuk Joko salah satunya. Joko sih udah biasa ama yang namanya hujan deres begitu. Tapi karena malam ini dia abis pulang OSPEK, bawa segepok kertas plus kardus buat tugas besok, jadinya dia musti water resistant, agar barang bawaannya nggak basah kena hujan. Makanya dia lari sprint dengan kekuatan maksimal kayak dikejar anjing yang terjangkit Rabies.
Fiuh… Akhirnya Joko tiba di sebuah halte. Nafasnya ngos-ngosan seperti abis nguli beras. Joko ngecek barang-barangnya. Rada basah. Tapi bagi Joko nggak masalah. Bisa dikeringin pake angin hairdryer mamanya ntar malem.
Joko memperhatikan jalanan yang bersimbah guyuran hujan. Pandangannya sedikit buram. Ia mencopot kacamata minusnya, lalu mengelapnya dengan ujung kemejanya yang udah keluar dari ikat pinggang. Setelah dirasa cukup, Joko memakainya lagi. Masih sama. Tetep aja pandangannya nggak terlalu jelas. Kacamata Joko emang udah waktunya ganti seminggu lalu. Minusnya kan nambah. Tapi dia males ke toko optik.
Dua jam berlalu. Hujan masih belum juga berhenti. Padahal Joko pengen cepet tiba di rumah biar bisa ngerjain tugas-tugas OSPEK-nya. Joko ambil nafas panjang. Menunggu emang membosankan. Tiba-tiba seseorang menyenggolnya lengannya. Reflek Joko noleh.
Alamak!! Cantik banget. Hati Joko langsung bernyanyi. Ketika, kau lewati.. Bumi tempat ku berdiri.. Kedua mata ini.. Tak berkedip.. Menatapi.. Pesona, indah wajahmu.. Mampu mengalihkan duniakuuuu.. Joko terpana.
“Maaf nggak sengaja,” ujar cewek itu lirih sembari tersenyum malu-malu.
Ya ampun! Badan Joko kaku bak abis disambar petir. Cewek yang nyenggol lengannya itu tinggi, langsing, pake sweater biru muda, rok coklat hingga di bawah lutut, trus pake sepatu boot feminin ijo tua. Tak lupa ia melilitkan scarf ijo muda di lehernya. Rambutnya dimodel curly, wajahnya seputih salju. Wow! Persis kayak cewek-cewek Korea.
“Maaf ya, Mas.. Beneran nggak sengaja,” ulang cewek itu lagi. Mungkin karena Joko melototin dia tanpa kedip.
“Eh. Iya.. Nggak pa pa kok,” Joko gelagapan.
Cewek itu tersenyum lagi. Lalu ia membuka payung warna transparan, siap-siap pergi dari halte. Joko nggak mau buang kesempatan.
“Mbak, masih ujan lho. Kok udah mau pergi?” Joko berusaha nahan.
“Nggak pa pa, Mas.. Kan pake payung,” kilahnya lembut.
Iiiihhh! Joko makin geregetan dibuatnya. “Ya udah, aku temenin mau? Soalnya rawan juga ujan-ujan gini jalan sendiri. Udah malem pula,” Joko nyoba nawarin bantuan. Biasalah ada udang di balik nasi goreng.
“Mmm, tapi kita kan belum kenal,” pancing cewek itu.
Joko cengar-cengir. Umpan cewek itu tertangkap jelas oleh otaknya. Joko ngulurin tangan.
“Namaku Joko. Joko Kuntonegoro,” ucapnya medok.
Merry menyambut tangan Joko. “Merry. Merry Gisella.”
Tangan Merry dirasa bagai porselen Cina bagi Joko. “Nah, Merry. Kita pergi sekarang yuuukk,” Joko udah nggak sabar.
Merry mengangguk. Joko ngambil alih payung Merry. Dia udah nggak peduli lagi dengan kardus dan kertasnya yang bakal kecipratan kena air. Joko tetep nekat nerobos hujan walaupun pandangannya udah buram. Pokoknya, otak Joko udah teralih gara-gara ngeliat Merry. Persis lanjutan lagu Afgan yang tadi bersenandung di hatinya. Wajah Merry mengalihkan dunia Joko.
“Kita udah nyampe,” kata Merry lirih.
Joko bingung. Di situ nggak ada rumah. Adanya cafe, pub, ama toko.
“Emang kamu mau kemana, Mer? Bukannya pulang?” tanya Joko heran.
Merry tersenyum manis. “Aku kan kerja paruh waktu di Fantastic Pub ini,” Merry menunjuk sebuah pub di hadapan mereka.
Joko manggut-manggut. “Ooo. Ya udah deh. Met kerja ya. Emm, Mer.. Besok-besok, boleh nggak aku nemuin kamu di sini?”
“Boleh. Asal nggak lagi kerja. Aku tunggu ya. Makasih udah nganterin,” balas Merry manja.
Merry pun masuk. Joko mengepalkan tangannya ke udara. Yess!! pekiknya. Hatinya bahagia tak terkira. Maklum, tiga hari yang lalu, Risti, mantannya, mutusin Joko tanpa alasan. Joko nelangsa sampe nggak makan dua hari. Usut punya usut, ternyata Riski selingkuh ama Roy, sahabat karib Joko. Katanya sih, Risti udah nggak tahan ama Joko. Sebab Joko kerap nanya ini itu kalo jalan bareng. Dia kan minusnya udah delapan. Tapi ogah ganti kacamata. Lama-lama Risti gerah. Akhirnya, udah deh.. Joko ditinggal selingkuh. Untung sekarang Joko udah nemu calon pengganti Risti. Jadi dia udah nggak sedih lagi.
Hujan mulai mereda. Joko berjalan menyusuri trotoar. Bayangan Merry Gisella berkelebat-kelebat di benaknya. Joko senyam-senyum sendiri kayak orang sinting. Tapi pas otaknya menampilkan wajah Risti, Joko misuh-misuh sendiri. Sampe orang yang lalu lalang di situ pada ngerutin kening ngeliat tingkah Joko. Mendadak ia ingat sesuatu yang nggak kalah serem dibandingkan perlakuan Risti kepadanya. Tangan Joko telah memegangnya sekarang. Apa itu? Kardus plus kertas-kertas Joko ternyata basah kuyup. Itu berarti ia kesulitan nyelesein tugasnya. Kalo besok sampe blom beres, ia bakal dihukum nyabutin rumput selapangan bola sehari penuh. Hadeeehh! Joko megangin kepalanya. Tiba-tiba aja dia ngerasa pening tujuh keliling.
oOo
Saking getolnya mikirin Merry, Joko ampe nggak konsen nyabutin rumput lapangan. Kadang batu pun ia congkel dari tanah. Joko kepingin banget ketemu Merry lagi. Tapi gimana caranya? Kan lagi OSPEK. Tugasnya bejibun. Joko nggak bisa kelayapan malem-malem. Hmm. Joko peras otak. Tiba-tiba.. Ting! Sebuah ide gila nan edan terlintas dalam benaknya.
Joko berhenti nyabut rumput. Ia memejamkan mata sambil megangin kepalanya. Joko nyoba berdiri. Tapi kedua kakinya goyah. Tak lama kemudian ia terhuyung, lalu terjerembab ke tanah.
Salah seorang senior yang kebetulan ngeliat langsung teriak-teriak sambil nunjuk-nunjuk Joko. Beberapa panitia OSPEK pun lari pontang-panting menuju lapangan. Tubuh Joko digotong rame-rame. Mereka membawanya ke ruang kesehatan. Kakak-kakak senior mulai bicarain dia.
“Dia pingsan. Waduh.. Gimana nih?”
“Kasih minyak kayu putih.”
“Ah! Jangan! Hemat biaya. Dananya blom turun semua. Biar aku tempelin kaos kakiku aja. Ini udah seminggu lebih nggak dicuci. Pasti cepet sadar.”
Glek! Joko yang pura-pura pingsan nelen ludah panik. Belum sempat Joko mikir, mendadak.. Plek! Bau ikan asin busuk membekap hidungnya. Joko langsung melotot. Nafasnya megap-megap.
“Nah.. Tuh kan langsung siuman,” kata mas si pemilik kaos kaki.
Joko sok linglung. Ia memperhatikan sekitarnya dengan wajah bingung.
“Dik.. Tadi kamu pingsan.. Mm, saran kami, sebaiknya adik pulang aja. Kalo perlu besok nggak usah masuk deh. Tunggu sampe bener-bener sehat,” kata salah satu mbak senior.
Yippie! Hati Joko bersorak girang. Taktiknya berhasil. Kelebat wajah Merry lagi-lagi menghinggapi benaknya. Oh Merry. Tunggulah kedatanganku,” bisik Joko.
oOo
  “Merry!” panggil Joko.
Merry yang hendak masuk ke halaman Fantastic Pub and Café langsung menghentikan langkah. Wajahnya tampak sumringah melihat kehadiran Joko. Walaupun udara nggak terlalu dingin, Merry tetep aja pake scarf ama rok panjang. Tapi kali ini warnanya ungu. Scarfnya warna pink. Membuatnya makin kliatan fresh.
“Haiiii, Jok,” sapanya lembut.
“Aku mau ketemu kamu. Pengen ngobrol-ngobrol.”
“Mmm.. Kalo lagi kerja, nggak bisa. Sorry.”
“Kalo maen ke tempatmu bisa kan? Besok siang, ada?”
“Boleh dong. Alamatnya, Jalan Kenanga Putih nomer satu lima enam. Ada pohon mangganya di halaman. Aku tunggu,” sahut Merry kenes.
“Oke deh kalo gitu. Sampe ketemu besok ya, Mer.”
Merry mengangguk sambil mengulas senyum. Duh Gusti. Kapan aku bisa jadi pacarnya, batin Joko gemes.
oOo
Sesuai perjanjiannya dengan Merry, siang ini Joko udah siap-siap mau berangkat. Rambut dimodel jabrik. Celana ama kaosnya disetrika sampe licin pake pewangi. Ia nyemprotin parfum berulang kali ke badannya. Tak lupa Joko memakai kacamata barunya. Tadi malem ia bela-belain dateng ke optik. Ganti kacamata baru. Dengan kacamata itu, Joko berharap bisa ngeliat wajah Merry sejelas-jelasnya.
Setelah dandan kurang lebih setengah jam, Joko mengeluarkan motor. Ia berangkat seraya bersiul-siul riang. Akhirnya motor Joko udah memasuki Jalan Kenanga. Joko tolah-toleh, nyari nomer satu lima enam.
“Satu lima empat. Satu lima lima.. Satu lima… Nah. Ini dia. Itu pohon Mangganya,” gumam Joko.
Joko turun dari motor. Ia menghampiri pagar, memencet bel. Joko menunggu beberapa saat. Sambil nunggu, ia mengamati sekitarnya. Sepi. Joko khawatir Merry nggak ada. Pas mau mencet bel lagi, mata Joko menangkap sesuatu. Sebuah papan kecil bertuliskan TERIMA KOS PUTRA terpasang di pagar. Joko garuk-garuk kepala. Ia ragu Merry beneran tinggal di situ.
Joko mencet bel sekali lagi. Beberapa saat kemudian, seorang cowok keluar.
“Cari siapa, Mas?” tanyanya.
“Merry ada?”
Cowok itu mengernyitkan dahi. “Merry? Merry siapa ya?”
“Eng.. Merry Gisella. Yang kerja di Fantastic Pub and Café.”
Cowok itu diem sejenak. “Oh, Joko maksudnya?”
Hah? Joko bengong. Ia nggak ngeh maksud cowok itu. Yang bernama Joko kan dia.
“Bukan. Merry. Anaknya tinggi, putih, kerja di Fantastic Pub,” Joko ngotot.
Cowok itu senyam-senyum. “Mas. Dia itu Joko. Kalo malem jadi Merry. Mas langganan dia ya?” goda cowok itu.
Di saat yang sama, sosok cowok berkulit putih, cakep, kurus, rambutnya masih curly, muncul.
“Ini dia. Jok.. Dicari langgananmu tuh. Laris banget,” kata cowok tadi.
What? Joko terbelalak. Cowok yang dipanggil Joko tadi emang berwajah cantik. Persis Merry. Tapi pas pandangan Joko turun, alamak!! Jakunnya segede Kedondong. Dadanya rata kayak papan. Betisnya kesebalasan gitu. Joko nelen ludah.
“Hai. Masuk yuk. Aku sekamar sendiri kok. Yuk,” ajak Joko banci alias Merry.
Joko menggeleng panik. Ia cepet-cepet putar badan, ngidupin motor, lalu langsung ngacir dari situ. Ya Tuhan!! Joko berulangkali nyebut sepanjang jalan. Ia teringat dengan scarf yang selalu melilit di leher Merry. Ternyata itu buat nyembunyiin jakunnya. Dan rok panjangnya, buat ngelabuhin betisnya.
“Untung udah ganti kacamata. Jadi bisa liat jelas tadi. Kalo nggak… Hiii!” Joko komat-kamit sembari bergidik ngeri. Nggak sanggup ngebayangin kejadian selanjutnya.







No comments:

Post a Comment

REVIEW LIPSTIK: POPPY DHARSONO LIQUEFIED MATTE LIP COLOR

Zaman sekarang yang namanya lipstik banyak sekali macamnya. Cuma saat ini yang lagi ngehits adalah lipstik matte yang kesat dan tahan berja...